The Age of Paradox : How Flexible Can You Go?

1 Jan

Tulisan yang saya ambil dari sebuah milis🙂

Tulisan untuk mengawali sebuah TahunImage

—————————————————————–

Oleh : Made Teddy Artiana, S. Kom
Chief of Marketing Office Kairos System & Technology
http://www.kairos-medisoft.com

 

“Dokter semakin banyak, rumah sakit semakin banyak, teknologi kedokteran semakin canggih, namun mengherankan jumlah orang sakit dan jenis penyakit semakin banyak”.

Seorang owner sebuah rumah sakit swasta pernah berkata demikian kepadaku. Believe it or not memang demikianlah kenyataan di lapangan.

Jika direnungkan lebih jauh, pernyataan diatas punya kesamaan dengan pendapat segolongan pengamat terhadap perkembangan gadget dewasa ini, yang disimpulkan dalam kalimat : “Mendekatkan yang jauh, menjauhkan yang dekat”. 

Pernah menyaksikan dua orang suami-istri duduk bersebelahan, tanpa bicara sepatah katapun, namun asyik bergadget-ria dengan teman masing-masing yang berada bermil-mil jauhnya dari mereka?

Keduanya contoh diatas memuat sebuah paradox. Sesuatu kenyataan yang berlawanan atau bertolak belakang.  Itu baru sebagian kecil paradox yang terlihat disekitar kita. 

Seandainya saja kita punya waktu untuk memperhatikan, kita akan sangat terkejut. Namun sayang teknologi yang seharusnya membuat hidup kita  mudah, justru berbalik, memakan waktu, bahkan mengejar kita bak anjing gila. 24 jam sehari sangat kurang dari cukup!

Adalah seorang Charles Handy, penulis puluhan buku management dan bisnis, diantaranya The Age of Unreason (1989) dan The Age of Paradox (1995), yang sangat fenomenal itu. Bahkan saking fenomenalnya, konon kedua buku tersebut adalah bacaan wajib bagi mereka yang mengambil program doktoral.

“Life will never be easy, or predictable, or completely predictable. It will be best understood backward, but we have to live forward. To make it liveable, at all levels, we have to use the paradoxes-to balance contradictions and inconsistencies..”

Jelas bahwa dunia memang memasuki era baru (turbulent era), dimana pengalaman-pengalaman nyaris berhenti menjadi guru yang baik. Sangat tidak logis. Sangat tidak masuk akal.

Ini sebuah paradox (juga) terlebih karena database kita selama ini selalu penuh diisi oleh sesuatu bernama : pengalaman. Jadi telah tiba saatnya dimana kita yang selama ini mengandalakan memory (ingatan), mulai belajar menggunakan imajinasi.

Alvin Toffler, mengatakannya jauh-jauh hari, dengan cara tidak jauh berbeda dalam Future Shock (1984). Misalnya dalam hal perkembangan teknologi.

“Our technological powers increase, but the side effects and potential hazards also escalate.”

 Dalam dunia investasi, Charles Buffet mengatakannya dengan setengah bergurau😉

“Be fearful when others are greedy and greedy when others are fearful

Lalu apa yang bisa kita lakukan dalam keadaan seperti ini? Bagaimana manusia dapat bertahan, bahkan menang dalam era ‘liar’ seperti ini? Dimana perubahan bukan hanya ‘suatu hal’ dalam hidup, namun adalah hidup itu sendiri.

Dalam sebuah sesi persiapan menjadi instruktur Yoga yang tengah rutin ku jalani, aku menemukan jawabannya. 

“Fleksibelitas adalah hal urgent bagi kesehatan,” demikian ia bertutur,”fleksibelitas bukan soal seberapa heboh Anda sanggup meliukkan badan secara akrobatik, namun fleksibel memuat issue penting : yaitu peregangan, darah yang mengalir lancar, oksigen yang menyebar keseluruh tubuh, pembuluh limfe yang bergerak tanpa hambatan membunuh penyakit dan mengangkut racun, serta enzim relaksasi yang dilepaskan oleh tubuh, yang kesemuanya adalah unsur penting dalam sebuah kesehatan”.

Kata kuncinya adalah : fleksibelitas. 

Jika berbicara kata “adaptasi” semua orang hampir sepakat bahwa “kreatifitas” memegang peranan disana. Apapun bidang yang kita tekuni, fleksibelitas adalah mantra sakti yang akan menjadi semakin sakti dikemudian hari. 

Tidak mengherankan jika kemudian Daniel H Pink, penulis a Whole New Mind (2006) kemudian dengan berani mengatakan bahwa era ini akan dikuasai oleh mereka-mereka yang tidak hanya berotak, namun terlebih kepada mereka yang berotak kanan.  

Selamat melatih fleksibelitas Anda masing-masing. NAMASTE…

(*) 

You are the only you God made, 
God made you and broke the mold. 
it’s mean..you are unique, special and precious! 

Made Teddy Artiana, S. Kom. 
http://semarbagongpetrukgareng.blogspot.com 
pinBB : 2673F6E8 

Penulis buku komedi inspirasi base on true story… “BALADA 13 Pembantu Rumah Tangga (yang pernah bekerja di rumah kami)”.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: